Minggu, 17 Juli 2016

alasan putus

how is your life? i hope that you still keep in touch with God. yap seperti judulnya kali ini ijinkan gue untuk ngebahas mengenai alasan putus. tak bisa dipungkiri bahwa di setiap keputusan yang kita buat selalu ada resiko dan ada alasannya mengapa kita membuat keputusan tersebut. dalam pacaran pun resikonya adalah putus dan selalu ada alasan mengapa kita memutuskan untuk pacaran. kalo gue ketemua sama temen gue yang pacaran, gue bakal nanya "kapan putus? trus dengan alasan apa putusnya?" bukannya gue PHO (penghancur hubungan orang) tapi gue butuh bukti keseriusan temen gue berpacaran. pacaran itu bukan sekedar selalu bersama pacar tapi jauh dari itu. pacaran itu sebuah hubungan dua orang yang terjalin menjadi satu karakter dalam mempertahankan komitmen mereka dan berjalan seirama untuk menjaga keutuhan komitmen mereka. makanya sebelum pacaran mulai fikirin juga resiko putusnya karena setelah putus ketika kita flashback ke belakang alasan kita memulai pacaran bisa menjadi hal yang bodoh ketika kita putus. gue pernah pacaran sama wanita yang beda agama dengan alasan ga ada yang tau jodoh kita siapa toh tak ada yang tak mungkin di dunia ini kalo gue berjodoh sama wanita tersebut. tapi ketika gue putus, gue yang pernah beralasan seperti itu merasa bahwa alasan gue saat mulai pacaran menjijikan sekali kalo diinget sama mantan gue. pertanyaan gue mengenai kapan putus dan dengan apa alasannya karena gue butuh jawaban yang meyakinkan kalo lu serius dalam hubungan berkomitmen ini. pacar berakhir putus itu biasa. pacaran yang berakhir menjadi suami-istri dalam pernikahan yang sah sampai mati itu baru luar biasa karena ada orang yang pacaran hingga menjadi suami-istri tanpa ada pernikahan yang sah dan itu memalukan sekali.

kata guru SMK gw, pak Syamsiar "sekarang adalah jaman globalisasi dan jaman gombalisasi." gue setuju banget sama statement pak Syam. di jaman gombalisasi ini alasan memutuskan hubungan pacaran sangatlah tak logis bahkan dari semua alasan putus tak pernah ada yang logis. menurut kajian sastra, di setiap karya sastra ada kajian makna implisit dan eksplisit. makna implisit adalah makna tersembunyi dari kalimat dalam karya sastra; jadi, kita harus cari tau banget makna apa yang sebenarnya disampaikan sastrawan sedangkan ekspilit adalah makna yang sebenarnya dari kalimat dalam sebuah karya sastra. masalahnya anak jaman sekarang kalo mutusin pacarnya selalu menggunakan alasan yang sok puitis, sok bijak, atau sok bener padahal kalo ditelaah secara makna eksplisit alasannya ga logis banget. kenapa sih kalian kalo mutusin pacar selalu memberikan alasan implisit? toh juga mantan kalian bakal terima secara lapang dada ya walaupun dada mantan kalian ga seluas lapangan. di postingan ini gue mencoba menjabarkan makna eksplisit dan implisit dari beberapa alasan putus yang populer sekarang ini. maaf sebelumnya, gue mau kalian sebagai pembaca sepakat kalo kalian ibaratnya orang yang diputusin pacar kalian. apa reaksi kalian jika kalian denger alasan putus yang akan gue jabarin. pastinya gue sertain juga reaksi gue, tapi jangan lupa! sebagai orang yang diputusin kita harus punya harga diri. dan inilah alasannya :

1. "kamu berubah! kamu bukan yang aku kenal dulu."
reaksi gue : setelah mendengar kalimat itu gue bakal bilang "ya wajarlah kalo gue ada perubahannya. hehh... udah berapa lama sih lu kenal sama gue? lu kenal gue juga sewaktu gue beranjak dewasa. inget ya! orang tua gue lebih lama kenal gue. mereka kenal gue semenjak gue masih dalam kandungan ibu gue tapi mereka fine ajah ngadepin perubahan gue yang sok bijak, sok dewasa, dan sok pinter. bahkan blom pernah gue denger orang tua gue bilang 'kamu bukan anak yang papa sama mama kenal dulu' gue ga nyangka lu bisa ngomong kaya gitu ke gue. inget ya! lu bukan yang gue kenal dulu." langsung buang muka dan pergi ya walaupun ada rasa sedih gue ga mau nunjukin kesedihan gue ke orang yang mutusin gue.

sebenernya orang yang beralesan seperti itu karena dirinya merasa kecewa sama diri kita yang sekarang. diri kita ga sesuai dengan harapan dia dulu.

2. "aku mau fokus kerja/ kuliah/ sekolah"
reaksi gue untuk yang fokus kerja : gue bakal bilang "jadi selama ini gue cuma jadi pengganggu fokus kerjaan lu? oke fix!"

bahkan ada yang lebih ga logis lagi alesannya "aku mau fokus kerja soalnya aku mau bahagiain orang tuaku"
reaksi gue : "kalo lu kerja, lu ga cuma bahagiain orang tua lu, tapi lu bisa bahagiain gue juga. pasangan mana sih yang ga bangga ngeliat pacarnya bisa bahagiain orang tuanya? jadi gue jadi pacar lu cuma karena lu belom bahagiain orang tua lu? oke. bye maksimal"

reaksi gue untuk orang yang fokus kuliah/sekolah : "oh jadi selama kita pacaran kamu itu males belajar. maaf ya aku udah menjadi alasan kamu untuk males belajar. semoga kamu dapet beasiswa ya setelah putus dari aku."

sebenernya orang yang beralesan seperti ini karena dia ga menemukan tujuan yang dia harapkan dari kita, dan di sisi lain juga mungkin karena ada sesuatu yang menurut dia lebih menjanjikan dari pada kita untuk mencapai tujuan dia pacaran.

3. "kamu terlalu baik buat aku"
reaksi gue : gue langsung sodorin pisau ke lehernya dia, dan bagian runcing pisau tersebut gue tempelin ke lehernya abis itu gue bilang,"kalo aku jahat begini, kamu masih mau mutusin aku?" tapi jangan ditiru di rumah untuk adegan ini. gue ga mengajari pembaca untuk melakukan kejahatan ini sekedar intermezo. #CariAman

sebenernya orang yang beralasan seperti ini adalah orang yang sering manfaatin orang lain tapi karena kita terlalu mudah untuk dimanfaatin sama dia, dan di sisi lain dia juga punya rasa ga tega. jadi orang yang beralasan seperti itu karena dia dilema kalo dia punya rasa ga tega tapi ada kesempatan juga untuk manfaatin.

4. "hubungan kita ga direstuin orang tuaku"
reaksi gue : "oh begitu doang? titip salam ya buat orang tuamu 'selamat udah jadi orang tua yang baik buat anaknya' kamu jangan lupa buat cari pacar yang jauh lebih baik dari aku"

sebenernya orang yang beralasan seperti ini karena dia belom bisa meyakinkan ke orang tuanya kalo kita pasangan yang layak buat dia karena orang tua ngasih restu ke anaknya karena pasangannya bisa ngejaga anaknya seperti yang dilakuin orang tuanya. orang tua punya rasa khawatir ke anak. takut anaknya kenapa-napa; jadi, wajar kalo orang tua belom ngasih restu karena orang tua belom yakin sama kita sebagai pasangan anaknya kalo kita bisa ngejaga anaknya seperti yang mereka lakuin ke anaknya.

5. "kita beda kepercayaan, kita beda agama"
reaksi gue : "kenapa lu pernah mau pacaran sama gue yang beda agama begini? terus selama ini kita pacaran buat apa? buang waktu ajah gitu? atau lu takut dibilang 'ga laku' kalo ga punya pacar jadi pacaran sama yang beda agama dulu buat ngebuktiin kalo lu pernah laku?"

sebenernya orang yang beralesan seperti itu karena dia pengen ngerasain pacaran; jadi, siapa ajah yang ngajak jadian diterima dulu yang penting bisa ngerasain pacaran.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar