Senin, 26 Juni 2017

bridging word

Mungkin bridging word masih asing di memori kalian. Percaya atau tidak setiap kali kita melihat ada dua orang atau lebih lagi ngobrol begitu lama seakan obrolan mereka tak ada habisnya. Selalu ada pembahasan yang menarik untuk diobrolin. Sebenernya pembahasan di obrolan mereka berbeda-beda dan yang membuat pembahasannya berkaitan karena ada bridging words. Bridging words atau kata-kata yang menjembatani adalah kata-kata yang menghubungkan 2 topik pembahasan yang berbeda sama sekali. Teori ini gue temuin ketika gue belajar stand up comedy. Dalam teori di stand up comedy, pembahasan yang dijadikan lawakan disebut sebagai premis dan dalam pertunjukan stand up comedy, para stand up comedian membawakan materi lawakan dari banyak premis yang berbeda-beda. Yang menyatukan premis-premis yang berbeda tersebut supaya menjadi sebuah penampilan lawak yang utuh atau lawakan yang bagus dibutuhkan bridging words. Nah, teori yang gue dapetin dari belajar stand up comedy, ternyata digunain juga oleh kita semua dalam obrolan kita yang lama dengan lawan bicara kita tanpa kita sadari.

Supaya artikel ini terkesan hidup, gue kasih contoh obrolan gue sama temen kampus gue bernama nadya sewaktu kita pulang kampus bareng.



Joe : nad lu suka pake sifat alis ga?

Nadya : iya suka ko.

Joe : kalo lipstik suka make juga?

Nadya : iya suka juga.

Joe : terus kenapa banyak cewe yang sebelum pake sifat alis, alisnya dicukur dulu?

Nadya : ya biar simetris jo alisnya. Soalnya kadang kalo ga dicukur lengkungan alisnya ga simestris.

Joe : bukan karena biar bisa liat tuyul kan? Soalnya gue pernah denger mitos kalo alis dicukur nanti bisa liat tuyul.

Nadya : ga lah joe, gue ajah yang ga nyukur alis bisa liat tuyul.
Joe : itu beneran?

Nadya : iya joe, gw pernah waktu itu baru bangun tidur ngeliat anak kecil berdiri di depan lemari. Gw kira adek gue ternyata pas gue usir dia langsung terbang dan hilang.

Joe : kalo melihara tuyul emangnya konsumsinya ASI?

Nadya : iya joe, jadi kalo mau melihara tuyul harus ada kesepakatan antara suami-istri gitu. Istrinya yang netein tuyulnya; suaminya yang gendongin tuyulnya ke rumah korban. Babi ngepet juga gitu juga joe ada kesepakatan gitu. Jadi nanti ada yang jagain lilin trus ada yang keliling jadi babinya. Orang yang pake pesugihan juga sama. Ada kesepakatan juga mengenai tumbalnya.

Joe : apa mereka yang pake hal begituan punya kekuatan supranatural ya?
Nadya : tapi kayanya iya juga deh. Soalnya ga logis juga manusia bisa jadi babi. Trus kalo babinya dibunuh berubah jadi manusia lagi.

Joe : emang sih ga logis. Tapi emang kenyataannya begitu nad.

Nadya : iya juga sih joe. Kaya nenek buyutnya gue aja. Dia udah umur 90 tahunan tapi susunan giginya masih rapih banget dan buyut gue ga bisa meninggal karena dia masih punya susuk kejayaan di pundaknya.

Joe : lu beneran?
Nadya : iya beneran. Gue liat sama mata kepala gue sendiri. susuknya itu kaya jarum ukurannya sejari tengah gue gini dan warnanya kuning kaya emas. Pas susuknya dilepas buyut gue baru bisa meninggal.

Joe : eh iya nad. Sodara gue juga ada yang kaya gitu, ga bisa meninggal padahal kondisi tubuhnya udah kurus banget. Jadi sodara gue dulunya pernah dapet penghargaan jadi model kecantikan citra. Dia janda kembang nad. Tapi sayang nad, pas meninggal sodara gue ini badannya kurus banget. Bahkan daging di tubuhnya udah sedikit banget saking kurusnya.

Nadya : hah beneran?

Joe : iya beneran. Pas dapet penghargaan itu beberapa tahun gitu ya gue lupa, dia kenalan sama supir bisa malem. Nah lambat-laun kondisi badannya makin kurus banget. Pas menjelang meninggal, sodara gue ngasih tau ke adik sama kakaknya kalo ada sesuatu yang dibungkus kertas di atas lemari tapi gue ga tau. Pas adik sama kakaknya nemuin itu nad, ga lama sodara gue meninggal.

Nadya : ih kasian banget.

Joe : ada lagi tetangga gue nad, badannya kurus banget sama kaya sodara gue. Kalo tetangga gue karena sakit ginjal stadium 4. Karena ga punya uang buat cuci darah, akhirnya tetangga gue dirawat di kamar rumahnya sendiri selama 4 bulan ga keluar rumah. Pokonya setiap kali ada yang jenguk tetangga gue ini, tetangga gue sering banget nangis terus bilang “ko yang lain sombong ya, ga mau nemuin saya?.” Bahkan nad, tetangga gue yang jenguknya aja ada yang mikir kalo tetangga gue hidupnya sebentar lagi karena udah kurus banget daging di tubuhnya udah sedikit. Tetangga gue yang sakit ini dia berpesan ke istrinya kalo dia mau kursi roda soalnya keluar rumah udah bosen di kamar mulu. Karena di gereja gue ada kursi roda yang nganggur, ya udah gue pinjem ajad dulu dari pengurus gereja gue. Tau ga?

Nadya : kenapa?

Joe : tetangga gue yang sakit itu gunain kursi roda Cuma sebulan. Setelah itu badannya jadi gemuk.

Nadya : ih masa sih?

Joe : iya beneran. Dia masih hidup sampe sekarang cuma udah pindah.

Nadya : amazing banget joe.



Obrolan cukup sampe situ dulu kalau gue jabarin semuanya jemari gue capek karena kelamaan menari di atas keyboard laptop. Kalau kalian sadar, obrolan gue pembahasannya banyak dan berbeda-beda lagi. Dari ngobrolin alat kosmetik sampe tetangga sakit. Yang bikin pembahasan gue sama nadya bisa lama karena dari setiap pembahan yang satu supaya bisa nyambung ke pembahasan lainnya yang berbeda karena ada kata yang menjembatani (bridging words). Kalau kalian sadar saat gue ngobrolin alat kosmetik kata “alis” jadi bridging word-nya untuk ke pembahasan tuyul. Dari tuyul ke susuk bridging word-nya “supranatural”. Dan ketika selesai ngebahas susuk kata “susah meninggal” jadi bridging words ke pembahasan sodara gue. Dan yang terakhir dari pembahasan sodara gue ke tetangga gue bridging words-nya “badannya kurus banget”.

Well, di dalam obrolan yang begitu panjang dan begitu lama karena ada banyak pembahasan berbeda yang dibicarakan oleh dua orang atau lebih ketika sedang ngobrol satu sama lain. Dari obrolan mengenai banyaknya pembahasan yang berbeda satu sama lain, yang bikin obrolan kita menarik karena ada briging words-nya. Kalau masih tak percaya, monggo dicoba analisa gue ini. Mulai ajak ngobrol aja orang yang sering ngobrol sama kita. Jangan fikirin bridging words-nya dulu. Ngobrol dulu yang lama, ya minimal 30 menit ngobrol deh. Ngobrolin hal yang kalian tau aja, atau hal yang sering kalian temuin. Setelah ngobrol, coba diulas pembahasan apa aja yang kalian obrolin selama 30 menit tadi. Nah ketika udah tau ada pembahasan yang berbeda dari pembahasan saat pertama kali memulai obrolan coba cari bridging words-nya yaitu kata apa yang menyebabkan obrolan kalian berubah pembahasannya. Nah coba terus cari bridging words dari pembahasan satu ke pembahasan yang lain.

Bridging words biasanya kita digunain saat obrolan untuk menghabiskan waktu luang, bukan obrolan diskusi ataupun obrolan saat di rapat. Obrolan untuk menghabiskan waktu, obrolan spontanitas. Pokonya obrolan untuk menghabiskan waktu luang, obrolan yang sering kita lakuin setiap hari sama lawan bicara di sekitar kita atau orang yang kita kenal. Susah juga nyari kata-kata yang cocok buat ngejelasin maksud dari obrolan penghabis waktu luang. Analisa gue emang kurang kerjaan, tapi gue bangga setidaknya gue menggunakan otak gue untuk melakukan hal yang positif sekalipun ga ada yang peduli sama yang gue lakuin. Lebih baik begini dari pada gue gunain otak gue buat melakukan hal yang merugikan orang lain atau merugikan diri sendiri.

Sebenernya karena gue pernah belajar teknik stand up comedy sih jadi gue bisa sadar fungsi bridging words. Ya pokonya ada hikmah di setiap hal yang kita lakuin.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar